Kompaspolitik.com
Koran Digital Kekinian

LAPAN: Ledakan di Buleleng Diduga Disebabkan Asteroid Jatuh

0 2


LAPAN: Ledakan di Buleleng Diduga Disebabkan Asteroid Jatuh
Foto Asteroid 1998 OR2. Foto: Virtual Telescope Project/Gian Masi

Suara ledakan di Buleleng, Bali, sempat menghebohkan warga pada Minggu (24/1) sekitar pukul 10.27 WIB. Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) menduga suara tersebut disebabkan adanya asteroid yang jatuh.

Asteroid merupakan benda langit yang ukurannya lebih kecil dari planet tetapi lebih besar dari meteorit. Dalam sistem tata surya, ada jutaan asteroid yang menggerombol hingga membentuk sabuk raksasa.

Kepala LAPAN, Thomas Djamaludin, mengatakan fenomena suara ledakan yang terjadi di Buleleng memiliki kemiripan dengan dentuman yang terjadi di Bone pada 8 Oktober 2009.

LAPAN: Ledakan di Buleleng Diduga Disebabkan Asteroid Jatuh  (1)
Kepala Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), Thomas Djamaludin. Foto: Helmi Afandi Abdullah/kumparan.

"Pada 8 Oktober 2009 warga Bone mendengar ledakan disertai getaran kaca-kaca rumah mereka. Warga juga melihat jejak asap di langit," ujar Thomas kepada kumparan, Minggu (24/1) malam.

LAPAN menduga fenomena itu disebabkan oleh meteor besar. Dugaan itu mendapatkan bukti dari peneliti NASA yang menggunakan data infrasound.

"Data infrasound mengindikasikan adanya asteroid jatuh yang diperkirakan berdiameter 10 meter. Belakangan diketahui juga seismograf BMKG terdekat merekam getaran 1,9 Magnitudo," papar Thomas.

Sementara itu, untuk fenomena di Buleleng, Bali, lanjut Thomas, sejumlah warga sempat melihat benda bercahaya yang jatuh dari langit. Benda tersebut jatuh di laut. Selain itu, seismograf BMKG juga mencatat anomali dengan getaran 1,1 Magnitudo.

"Bila dibandingkan dengan kejadian di Bone, ada kemiripan sehingga diduga ledakan di Buleleng juga disebabkan adanya asteroid besar yang jatuh," tegas Thomas.

Ia menambahkan, asteroid itu menimbulkan gelombang kejut yang terdengar sebagai ledakan. Diduga asteroid tersebut berukuran beberapa meter lebih kecil daripada asteroid yang terjadi di Bone.



Source link

Leave A Reply

Your email address will not be published.